Politik Pencitraan yang Kalah

Terpilihnya Anas Urbaningrum sebagai ketua umum Partai Demokrat (PD) seolah telah mementahkan teori politik pencitraan yang selama ini dibangun para kandidat calon pada pemilihan umum. Sebagai warga Bandung, tentu kita tahu bahwa di sepanjang jalan kota bahkan hingga merambah ke iklan televisi, wajah Andi Malarangeng begitu banyak terpampang, dengan banyak melibatkan anak muda sebagai tokoh iklannya, bahkan atribut-atribut kampanye yang terpampang di jalan-jalan kota pun tidak lepas dari nuansa orang muda.

Namun, politik pencitraan yang selama ini dilakukan oleh para kandidat calon saat pemilihan umum tidak berhasil diterapkan oleh Andi Malarangeng. Seperti kita ketahui bersama, SBY sukses menggunakan media sebagai alat untuk mencitrakan dirinya. Begitu pula dengan Gubernur DKI Jakarta kini Fauzi Bowo− yang pada masa kampanyenya dulu paling gencar menggunakan media sebagai strategi politik pencitraan.

Memang, selama ini media memiliki peran yang besar untuk membangun opini publik. Akan tetapi, rakyat Indonesia pun semakin cerdas dalam memilih pemimpin. Memang benar, bahwa memilih pemimpin itu bukan dari seberapa banyak usahanya dalam mempromosikan dirinya, bukan juga karena banyaknya uang yang telah dikeluarkan untuk kampanye. Akan tetapi, pemimpin itu akan dipilih oleh rakyat jika calon pemimpin itu ada di hati rakyat.

Jika kita menilik kepada para kandidat calon. Andi Malarangeng adalah orang yang “tidak terlalu sibuk” di internal partai, beliau banyak bekerja di luar partai, seperti menjadi juru bicara Presiden dan sekarang menjadi Menteri Negara Pemuda dan Olahraga. Strategi Andi Malarangeng bisa disebut sebagai outside in−dari luar ke dalam. Sedangkan Anas Urbaningrum lebih banyak sibuk di dalam internal partai, ini juga akan memperkuat pencitraan beliau di Partai Demokrat−partai pemenang pemilu 2009 lalu.

Terpilihnya Anas Urbaningrum pun telah mendobrak citra Partai Demokrat sebagai partainya SBY dan keluarga. Kita tahu bersama bahwa Edhie Tri Baskoro –yang akrab disapa Ibas− mendukung kubu Andi Malarangeng, seolah mencitrakan bahwa kelarga SBY pun mendukung Andi Malarangeng. Tidak hanya itu, terpilihnya Anas Urbaningrum sebagai orang muda telah membangun kaderisasi partai yang baik, tampuk kepemimpinan partai tidak hanya dipegang kaum senior. Ini juga menimbulkan optimisme baru di tengah kegelisahan dan kebosanan publik kepada tokoh-tokoh senior yang masih memimpin partai politik hingga saat ini meskipun dalam kasus tertentu kehadiran politikus senior tersebut sering kali tak terelakkan demi soliditas partai.

Hal ini juga menjadi penyegaran baru dalam kancah kepemimpinan politik di Indonesia. Kursi pemimpin partai politik tidak dimonopoli oleh kaum senior. Kondisi Partai Demokrat (PD) tidak seperti kondisi partai-partai lain yang mengalami stagnasi kaderisasi. Kaderisasi kepemimpinan partai menjadi sangat penting untuk menghadapi pemilu 2014, Indonesia membutuhkan regenerasi pemimpin. Saatnya yang muda yang mengambil alih.

Terlepas dari itu semua, semoga dalam proses pemilihan ketua umum Partai Demokrat bisa menjadikan suatu pelajaran berharga bagi masyarakat Indonesia tentang kehidupan berbangsa dan bernegara. Bisa memberikan pencerdasan kepada bangsa kita tentang memilih pemimpin hingga pada akhirnya bahwa yang jujur dan bertindak benar lah yang akan menang. Kebenaran pasti akan muncul juga, cepat atau lambat, InsyaAllah.

news.id.msn.com

3 thoughts on “Politik Pencitraan yang Kalah

  1. krupukcair

    trend pada postmodern kali ini yang menyajikan realitas pencitraan kayaknya mampu diruntuhkan oleh Bang Anas Urbaningrum dan teamnya. bahwa yang nyata tak harus terpublikasi pada citraan.

    Reply
  2. uchek

    politik bung anas tu gak lepas dari politik pencitraan yang lebih halus, so Bung anas melakukan pencitraan tdk lewat konsetuen PD melainkan lewat SBY,…sehingga terpilihnya bung anas sbagai Ketua PD tdk lepas dr skenario SBY.

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s