Tag Archives: Rezeki

My Hijrah My Adventure

Dalam momen lebaran biasanya banyak yang tanya kabar setelah resign dari tempat kerja riba dulu. Untuk tiap yang tanya, jawabnya seragam, “Alhamdulillah, MASIH HIDUP, BRO!

Sebagian besar kekhawatiran dan ketakutan itu gak terbukti. Takut berkurang harta, khawatir gak bisa makan, takut gak hidup enak, waswas nafkah keluarga, dan macem-macem cara setan menakut-nakuti.

Rezeki dan ajal itu saling berkejaran, namun rezeki selalu di depan. Ajal baru akan menyusul rezeki saat rezeki bagi seorang hamba telah dicukupkan dan sudah takdirnya mati.

Gak perlu khawatir soal urusan rezeki karena PASTI dijamin, baik yang lalu maupun kemudian. Rezeki mendatangi kita lebih hebat daripada kita mencari rezeki. Rezeki tahu persis dimana alamat kita, meski kita gak tahu dimana rezeki mesti disambut.

Kekhawatiran soal rezeki adalah soal ketidakpastian (bisikan setan). Tapi kenapa gak khawatir saat rezeki yang diperoleh dari hasil yang SUDAH PASTI gak halal? Dari cara riba?

Hijrah dari tempat riba belum dapat jaminan selamat di akhirat. Tapi juga atas dasar apa bertahan untuk sesuatu yang tidak akan menyelamatkan di akhirat?

Allah SWT berfirman:

اَلشَّيْطٰنُ يَعِدُكُمُ الْـفَقْرَ وَيَأْمُرُكُمْ بِالْفَحْشَآءِ ۚ وَاللّٰهُ يَعِدُكُمْ مَّغْفِرَةً مِّنْهُ وَفَضْلًا ۗ وَاللّٰهُ وَاسِعٌ عَلِيْمٌ
“Setan menjanjikan (menakut-nakuti) kemiskinan kepadamu dan menyuruh kamu berbuat keji (kikir), sedangkan Allah menjanjikan ampunan dan karunia-Nya kepadamu. Dan Allah Maha Luas, Maha Mengetahui.”
(QS. Al-Baqarah 2: Ayat 268)

Dari sisi bahasa, mengapa Allah gak menjanjikan kekayaan sebagai lawan kata kemiskinan? Tapi mengapa yang dijanjikan adalah ampunan dan karunia-Nya?

Kekayaan bagi seorang hamba belum tentu menjadi yang terbaik baginya. Ada yang diberi kekayaan tapi malah lupa syukur. Pun dengan kelapangan, belum tentu yang terbaik jika digunakan untuk bermaksiat.

Maka, jangan ngotot meminta untuk urusan dunia: Minta kaya, minta pangkat jabatan, minta mobil, minta harta, dll… Karena tiap pinta kita adalah amanah. Tapi ngotot lah meminta untuk urusan-urusan akhirat: minta diampuni dosa, minta husnul khatimah, minta hidayah, minta qonaah, minta istiqomah dalam hijrah.

Diantara nikmat-nikmat hijrah adalah Allah karuniakan nikmat qonaah: gak tertarik punya keinginan yang macem-macem. Dicukupkan atas kebutuhannya. Segimanapun nikmatnya makanan, hanya sesempit piring. Sesegar apapun minuman, hanya serendah gelas. Dan sebanyak apapun hidangan hanya bisa masuk selebar lingkar lambung.

Maka, gak perlu ngotot mengejar dunia yang gak bisa semuanya dinikmati dan hanya menyisakan pertanggungjawaban kelak. Melelahkan!